SUPPORT ONLINE

Konveksi Toko Abi
Dudi Santosa
Email
infokonveksiabi@gmail.com
Telepon
021 7327 969
Ponsel
0878 0818 9049
WhatsApp
085715470979
Facebook
konveksitokoabi
Google+
117124858159103443958
Alamat
Komplek Pajak Cipadu, JL. Kasuari Raya No 6, Kel. Cipadu Jaya, Kec. Larangan, Kota Tangerang
Konveksi-Seragam, 15155

Paket Umroh Terbaru

KONVEKSI SERAGAM DI CILEDUG TANGERANG

KONVEKSI SERAGAM DI CILEDUG TANGERANG Konveksi Toko abi melayani pesanan baju seragam, seragam kerja, seragam kerja tambang, seragam PDH, seragam tk, seragam almamater, seragam sekolah, seragam pabrik, Seragam linmas, seragam satpol PP, seragam hotel, seragam rumah sakit, dll. Kami produksi berbagai jenis seragam kantor (kemeja seragam, celana jeans tambang, kaos olahraga, jaket, polo shirt, dll) ,kaos promosi, jas almamater, jaket almamter, kemeja kerja, kemeja promosi, kemeja komunitas,kaos event,rompi,seragam kerja, Training Olah-Raga jua lainnya. untuk keperluan Anda dengan selalu mengutamakan harga nan kompetitif, kualitas produk dan layanan profesional.Kami melayani orderan seragam kerja pabrik ke seluruh pelosok indonesia.

Konveksi toko abi didukung workshop sendiri , juga penjahit yang sudah berpengalaman tahunan dalam mengerjakan berbagai keperluan seragam dan baju kerja. Dengan bekasl pengalaman nan kami miliki, kami siap memberikan pelayanan untuk anda. Ajugaya pel

KONVEKSI SERAGAM DI CILEDUG TANGERANG


saco-indonesia.com, Jenazah Edi, kakek yang dibuang ambulans di Lampung akhirnya telah dimakamkan. Sudah lima hari jenazah Edi disimpan di lemari pendingin gedung instalasi forensik dan kamar mayat RSUD Abdul Muluk Lampung. Edi telah meninggal dunia pada Rabu (22/1) lalu. Jenazah Edi telah dimakamkan di TPU milik rumah sakit setempat di Jagabaya II, Kecamatan Way Halim, Bandar Lampung pagi tadi, Senin (27/1). Dalam prosesi pemakaman tersebut, nampak beberapa orang yang telah mengenal almarhum semasa hidup dan sejumlah pegawai rumah sakit yang telah mengantar jenazah dari rumah rumah sakit menuju tempat peristirahatannya terakhir. Hadi, salah satu staf bagian instalasi forensik dan kamar mayat RSUD Abdul Muluk Bandar Lampung telah mengungkapkan, pemakaman ini juga sudah sesuai protap dari rumah sakit. Sebelum dimakamkan, almarhum telah mendapatkan pengurusan jenazah yang sesuai syariat Islam, sebagaimana agama yang telah dianut oleh kakek malang tersebut. "Pemakaman ini juga sesuai protap rumah sakit. Semua biaya pemakaman ditanggung oleh pihak rumah sakit," ungkapnya, Senin (27/1). Almarhum Edi juga merupakan korban penelantaran sebuah ambulans yang telah membuangnya di sebuah gardu di Sukadanaham, Tanjung Karang Barat, Lampung, Senin (20/1). Sehari kemudian, Selasa (21/1), almarhum yang saat itu masih hidup dengan infus yang terpasang di lengannya, telah dilarikan ke RSUD A Dadi Tjokorodipo Bandar Lampung. Kondisinya makin parah, almarhum kemudian telah dirujuk ke RSUD Abdul Muluk. Namun, nyawanya tak tertolong sehingga meninggal dunia di rumah sakit tersebut setelah sehari mendapat perawatan. Editor : Dian Sukmawati
saco-indonesia.com, Kecelakaan telah terjadi di Jalur Pantura Barat, Jalan Raya Desa Kluwut, Kecamatan Bulakamba, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah. Sepasang suami istri tewas mengenaskan usai terlindas sebuah truk tronton. Korban bernama Suwarto yang berusia (40) tahun yang bekerja sebagai satpam kantor Pajak Kota Tegal dan istrinya yang juga merupakan warga Kelurahan Tegalsari, Kecamatan Tegal Barat, Kota Tegal. "Diduga korban telah mengantuk dan kedua anak korban telah dilarikan ke Puskesmas terdekat untuk dirawat intensif," ujar Kepala Satuan Pos Lantas Tanjung, Aipda Adiat, Minggu (2/2) kemarin. Adiat juga menjelaskan, korban telah mengendarai sepeda motor jenis Yamaha Cripton warna hitam yang melaju dengan kecepatan sedang menuju arah barat. Namun, korban telah menabrak trotoar di pinggir Jalan Raya Kluwut dan bersama kedua anaknya terpental ke tengah jalan. Dalam waktu yang bersamaan muncul sebuah truk tronton dari arah timur hingga menggilas pasangan suami istri tersebut. "Kami juga masih harus mengumpulkan keterangan terkait kecelakaan yang telah menewaskan pasutri ini," kata Adiat. Adiat juga menambahkan, kini kedua korban tewas masih berada di Rumah Sakit Bhakti Asih Kabupaten Brebes. Saat ini, pihaknya juga telah mengamankan sopir truk tronton untuk dapat dimintai keterangan. "Kami juga belum bisa menetapkan sang sopir sebagai tersangka, karena masih butuh pengembangan dan pendalaman bukti-bukti untuk dapat dilakukan penyelidikan. Selanjutnya truk tronton telah diamankan di Pos Lantas Tanjung," pungkasnya. Editor : Dian Sukmawati